Sejarah AFC Fiorentina

Sejarah AFC Fiorentina

Sejarah AFC Fiorentina. Berikut ini adalah artikel mengenai Sejarah AFC Fiorentina. AFC Fiorentina adalah klub sepak bola Italia yang berbasis di kota Florence. Mereka saat ini tampil di Serie A Italia di mana mereka telah menghabiskan sebagian besar sejarah mereka dan telah memenangkan gelar liga dua kali. Hanya empat klub di Italia yang menikmati waktu lebih banyak di divisi satu Italia daripada Fiorentina. Klub ini telah menjadi kekuatan yang kuat di sepak bola Italia. Lihat juga Sejarah Sejarah Aston Villa.

Associazione Calcio Fiorentina didirikan pada musim gugur 1926 oleh anggota lokal Partai Fasis Nasional Luig Ridolfi. Klub Serie A bermain sepak bola untuk sebagian besar waktu dalam sejarah di 131 dan pada tahun 1941 memenangkan Coppa Italia pertama. Fiorentina memenangkan scudetto pertama mereka di musim 1955-1956 dan tahun berikutnya menjadi tim Italia pertama yang bermain di final Piala Eropa tetapi kalah dari Real Madrid 2-0. Klub memenangkan Coppa Italia lagi di musim 1960-61 dan memenangkan Piala Winners UEFA.

Fiorentina terus mengoleksi trofi pada tahun 1960 dan meraih Scudetto kedua dan terakhir mereka pada musim 1968-1969. Pada tahun 1980 Richman Flavio Pontello membeli klub dan berusaha menarik pemain ke Florence. Tapi setelah beberapa waktu tinggi, Fiorentina harus diturunkan ke titik rendah. Kemudian pembuat film Mario Cecchi Gori mengambil alih dan Fiorentina kembali menuju puncak. Pemain seperti Brain Laudrup, Stefan Effenberg dan Gabriel Batistuta semuanya masuk tetapi Viola gagal mengumpulkan gelar Serie A ketiga yang sulit diraih meskipun mereka sukses di kompetisi Piala di Italia.

 

Sejarah AFC Fiorentina

Fiorentina diasingkan dari Serie A Italia pada akhir musim 2001-2002 dan masuk ke dalam kontrol administratif pada Juni 2002. Ini praktis berarti bahwa klub tidak berfungsi tetapi pada Agustus 2002 Diego Della Valle menjadi pemilik baru klub dan mendirikan klub seperti Fiorentina Viola dan kembali ke Serie A setelah menapaki tangga sepakbola Italia untuk musim 2004-2005.

See also  Sejarah Aston Villa

Fiorentina langsung meraih kesuksesan di papan atas sepakbola Italia, tetapi pada tahun 2006 terlibat dalam skandal Calciopoli dan dihukum dengan penalti poin yang besar. Namun mereka bangkit kembali dan lolos ke Liga Champions UEFA 2008-2009 dengan finis keempat di Serie A Italia pada musim 2007-08. Fiorentina memainkan pertandingan kandang mereka di Stadio Artemio Franchi, yang dapat menampung 47.282 penonton. Mereka telah bermain di stadion tersebut sejak 1931. Julukan bar Fiorentina adalah Viola (ungu) dan Gigliati (Lotus).

 

1950 – 1970

Mulai tahun 1950, Fiorentina mulai konsisten masuk 5 besar kompetisi Serie A. Dua bintang mereka yang paling terkenal adalah Julinho dan Miguel Mintori. Terakhir, mereka meraih scudetto pertama di musim 55/56. Kemudian Fiorentina menjadi tim pertama dari Italia yang bermain di final Liga Champions Eropa, namun kalah 2-0 dari Real Madrid.

Pada musim 60/61, Fiorentina memenangkan Coppa Italia dan Piala Pemenang (sekarang dikenal sebagai Piala UEFA). Saat itu, Fiorentina menjadi runner-up di Serie A selama beberapa musim, serta memenangkan Coppa Italia dan Piala Mitroca pada tahun 1966.

Pada musim 68/69 Fiorentina memenangkan scudetto kedua mereka. Namun, di musim-musim berikutnya mereka hanya finis di tengah klasemen, bahkan nyaris beberapa kali terdegradasi. Pemain terkenal mereka saat ini adalah Giancarlo Antognoni.

Era Pontello

Pada tahun 1980 Fiorentina dibeli oleh Flavio Pontello, seorang pengusaha properti. Dia mengubah logo tim serta membuat beberapa perubahan manajemen tim. Setelah itu, ia membeli beberapa pemain berkualitas seperti Francesco Graziani, Eraldo Pecci, Daniel Bertoni dan Pietro Vierchowod. Pada musim 81/21, Juventus menyalip Fiorentina di menit-menit terakhir untuk merebut Scudetto.

Sejak saat itu, rivalitas antara kedua tim ini semakin meruncing hingga saat ini. Tahun-tahun berikutnya, Fiorentina bersaing untuk Scudetto tetapi ada kalanya mereka berjuang untuk lolos dari degradasi. Di era ini, nama muda Ramon Diaz dan Roberto Baggio mencuat.

Pada tahun 1990, mereka berjuang untuk menghindari degradasi serta melawan Juventus di final Piala UEFA. Di hari final, Roberto Baggio dijual ke Juventus sehingga pada akhirnya tim menang. Akibat kejadian ini, terjadi demonstrasi besar-besaran di kota Florence yang mengakibatkan pengunduran diri Pontella sebagai presiden klub. Kemudian, tim tersebut diambil alih oleh Mario Cecchi Gori.

See also  Sejarah Persik Kediri

 

Era Cecchi Gori

Ini adalah masa para pemain hebat seperti Brian Laudrup, Stefan Effenberg, Francesco Baiano dan Gabriel Batistuta, ikon klub Fiorentina tahun 1990-an. Pada tahun 1993 Matteo Cecchi Gori meninggal dan digantikan oleh putranya, Vittorio. Di akhir musim pertama Matteo sebagai presiden, Fiorentina terdegradasi ke Serie B.

Pada musim 93/94, Claudio Ranieri menjabat sebagai pelatih dan membawa Fiorentina menjuarai Serie B dan naik ke Serie A. Mendukung Batistuta sebagai top skorer , dia mendatangkan Rui Costa dan Marcio Santos. Di penghujung musim, Viola berada di posisi ke-10.

Kemudian Stefan Schwarz didatangkan untuk mewujudkan ambisi juara Serie A. Hasilnya lumayan, musim itu Fiorentina menjadi juara Coppa Italia dan finis di peringkat ke-3. Di akhir musim, Fiorentina menjadi klub Serie A non-pemenang pertama yang memenangkan Supercoppa Italia atas AC Milan di San Siro.

Di musim 95/96, prestasi Fiorentina sedikit mengecewakan. Namun, Viola berhasil mencapai semifinal Piala UEFA tahun itu. Di akhir musim, Claudio Ranieri pindah ke pelatih Valencia FC, dan ditunjuk sebagai Alberto Malesani. Ia hanya bertahan selama satu tahun, kemudian sebagai penggantinya ditunjuk Giovanni Trappattoni. Di penghujung musim, Fiorentina finis di posisi ke-3, sebagai syarat mereka bermain di Liga Champions UEFA. Meski prestasi mereka mengecewakan di Serie A, di kompetisi Liga Champions mereka berhasil lolos ke babak 16 besar.

Di akhir musim Trappattoni pergi dan digantikan oleh Fatih Terim, yang menjual Gabriel Batistuta ke AS Roma, yang menjuarai Serie A pada kompetisi berikutnya. Kali ini, mereka memenangkan Coppa Italia untuk keenam kalinya. Pada awal 2001, krisis keuangan melanda klub ini. Dengan total utang 50 juta dolar, Fiorentina dinyatakan bangkrut.

 

Era Della Vale

Pada bulan Agustus 2002, Fiorentina dibentuk kembali dengan nama Associazione Calcio Fiorentina e Florentia Viola dengan Diego Della Valle, seorang pengusaha kulit dan sepatu, sebagai pemilik baru dan bersaing di Serie C2. Satu-satunya pemain yang masih berdiri adalah Angelo di Livio. Dengan bantuan Angelo di Livio dan Cristian Rigano, tim berhasil menjuarai Serie C2 dan masuk ke Serie C1.

See also  Sejarah Klub Sepak Bola Persib

Namun, Fiorentina langsung masuk ke kompetisi Serie B karena kasus Catania. Fiorentina bangkit untuk menambah jumlah klub yang berlaga di Serie B. Di akhir musim 2003, klub membayar hak penggunaan nama ACF Fiorentina dan membuat desain kaos baru.

Di musim berikutnya, Fiorentina masuk babak playoff untuk promosi ke Serie A. Dibantu 2 gol dari Enrico Fantini, Fiorentina berhasil naik ke Serie A. Di musim pertama, Fiorentina berjuang untuk tidak mengalami degradasi dan berhasil melakukannya di akhir musim. Pada musim 05/06, Fiorentina merekrut Cesare Prandelli sebagai pelatih, yang kemudian merekrut Sebastien Frey dan Luca Toni.

Dengan Dario Dinelli sebagai kapten, Tomas Ujfalusi sebagai bek, Christian Brocchi sebagai jangkar, Martin Jorgensen sebagai sayap, Stefano Fiore sebagai playmaker dan targetman Luca Toni dan kiper hebat Sebastien Frey, Fiorentina adalah kekuatan yang harus diperhitungkan di Serie A. finis di posisi ke-4 dan bergabung dengan Liga Champions melalui babak kualifikasi.

 

Musim baru

Meski mengawali musim 06/07 dengan minus 15 poin akibat kasus Calciopoli, Fiorentina mampu berlaga di UEFA Cup musim 07/08 dengan bantuan duo striker papan atas saat itu dengan 31 gol, yakni Luca Toni. dan Adrian Mutu. Meski banyak yang meragukan kemampuan Fiorentina di musim 07/08 akibat kepergian Toni, di awal musim klub menunjukkan hasil yang luar biasa hingga Marcello Lippi menyebut Fiorentina salah satu kandidat Scudetto. Namun, di tengah musim klub mengalami penurunan hingga akhirnya gagal meraih gelar Serie A.

Pada musim 08/09. Fiorentina berhasil lolos ke 4 besar Serie A dan masuk Liga Champions 09/10. Di Liga Champions edisi kali ini, seperti yang kita ketahui bersama, Fiorentina berhasil lolos dengan menjadi juara grup dan menghadapi Bayern Munich di babak 16 besar. Namun pada akhirnya Fiorentina harus tersingkir dari gelar Liga Champions.

You May Also Like

About the Author: Roger Jenkins